Headlines News :
Home » , , » Museum Sangiran, Menyusuri Jejak Manusia Purba

Museum Sangiran, Menyusuri Jejak Manusia Purba

Written By Metro Post News on Selasa, 24 Desember 2013 | 23.36

Nama Sangiran tentu sudah tak asing dengan kita. Kata ini masuk ke ranah pelajaran sejarah di sekolah. Di sinilah terdapat Kubah Sangiran yang menyimpan banyak fosil masa lalu.
Situs ini merupakan situs fosil manusia purba paling lengkap di dunia. Ada puluhan ribu fosil dari zaman Pleistosen (kurang lebih dua juta tahun lalu) di Kubah Sangiran ini.
Hingga saat ini telah ditemukan lebih dari 13.685 fosil; 2.931 fosil ada di Museum Sangiran, sisanya disimpan di gudang penyimpanan (sragen.go.id). Luas situs Sangiran mencapai 56 km2 yang meliputi tiga kecamatan di Kabupaten Sragen (Kecamatan Gemolong, Kalijambe, dan Plupuh) serta satu kecamatan di Kabupaten Karanganyar, yaitu Gondangrejo
Fosil-fosil yang ditemukan di Sangiran jumlahnya merupakan 50% dari temuan fosil di dunia dan 65% dari temuan di Indonesia . Untuk jenis hominid purba yang diduga sebagai asal evolusi manusia, Sangiran memiliki 50 jenis/individu. Atas fakta itu, dalam sidangnya yang ke-20 Komisi Warisan Budaya Dunia di Kota Marida, Meksiko tanggal 5 Desember 1996 menetapkan Sangiran sebagai salahsatu Warisan Budaya Dunia “World Haritage List” Nomor : 593.
Koleksi Museum Sangiran sangat mengagumkan karena kelengkapannya itu. Untuk fosil manusia ada Australopithecus africanusPithecanthropus mojokertensis (Pithecantropus robustus),Meganthropus palaeojavanicusPithecanthropus erectusHomo soloensisHomo neanderthal Eropa,Homo neanderthal Asia, dan Homo sapiens. Sedangkan untuk fosil binatang bertulang belakang adaElephas namadicus (gajah), Stegodon trigonocephalus (gajah), Mastodon sp (gajah), Bubalus palaeokarabau (kerbau), Felis palaeojavanica (harimau), Sus sp (babi), Rhinocerus sondaicus (badak),Bovidae (sapi, banteng), dan Cervus sp (rusa dan domba).
Dari kelompok fosil binatang air, kita bisa melihat Crocodillus sp (buaya), ikan dan kepiting, gigi ikan hiu, Hippopotamus sp. (kuda nil), Mollusca (kelas Pelecypoda dan Gastropoda ), Chelonia sp (kura-kura), dan foraminifera. Masih ada batu-batuan (meteorit/taktit, kalesdon, diatome, dll.) serta alat bantu dari batu (serpih dan bilah, serut dan gurdi, kapak persegi, bola batu, dan kapak perimbas-penetak).
Museum Purbakala Sangiran dibangun pada tahun 1980 dan menempati areal seluas 16.675 m2. Mengambil corak joglo, Museum Sangiran memiliki ruang pameran yaitu ruang utama tempat koleksi terpajang; ruang laboraturium tempat melakukan proses konservasi terhadap fosil-fosil yang ditemukan; ruang pertemuan untuk kegiatan yang diadakan di museum; ruang pajang bawah tanah; ruang audio visual; dan ruang penyimpanan koleksi fosil-fosil. Fasilitas umum seperti mushola dan toilet juga tersedia.
Fasilitas penunjang lain adalah Menara Pandang dan Wisma Sangiran. Melalui Menara Pandang kita bisa menikmati keindahan dan keasrian panorama di sekitar Kawasan Sangiran dari ketinggian. Sementara itu untuk wisatawan atau peneliti yang ingin lebih lama menjelajahi Sangiran disediakan Wisma Sangiran (Guest House Sangiran) yang terletak di sebelah Menara Pandang Sangiran. Berbentuk joglo juga, wisma ini memiliki fasilitas-fasilitas yang memadai. (Where To Go Joglosemar)
Museum Sangiran
Desa Krikilan, Kecamatan Kalijambe, Kabupaten Sragen
(kurang lebih 3 km dari Jalan Solo – Purwodadi)
Share this post :
 
Support : Creating Website | Kang Lintas | Lintas Daerah
Copyright © 2011. Metro Post News - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Kang Lintas
Proudly powered by Lintas Daerah