Headlines News :
Home » » Pendaki Diminta Tidak Mendekat ke Puncak Merapi

Pendaki Diminta Tidak Mendekat ke Puncak Merapi

Written By Metro Post News on Senin, 10 Maret 2014 | 19.40


SLEMAN - Pascaembusan setinggi 1.500 meter yang terjadi pada Senin (10/3/2014) pagi, Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Subandriyo mengimbau agar masyarakat tidak mendekati puncak Gunung Merapi.
"Pendakian dan aktivitas warga hanya direkomendasikan sampai Pasar Bubrah," ungkap Kepala BPPTKG Subandriyo, Senin (10/3/2014).
Ia menjelaskan, imbauan ini disampaikan untuk mengantisipasi potensi bahaya yang timbul akibat aktivitas Merapi, seperti embusan sulfatara dan erupsi freatik yang sering terjadi pasca-erupsi 2010 lalu.
"Potensi bahaya juga bisa datang jika terjadi guguran atau longsoran material yang ada di puncak Merapi," ujarnya.
Subandriyo menegaskan, pasca-embusan setinggi 1.500 meter pagi tadi, sampai saat ini status Merapi masih tetap normal. Berdasarkan data, sisi kegempaan, dan deformasi, terpantau tidak ada peningkatan. Data pemantauan gas sejauh ini juga tetap sama.
"Status masih aktif normal. Tidak ada peningkatan aktivitas, masih normal," tandasnya.
Seperti diberitakan, Gunung Merapi mengeluarkan embusan sulfatara setinggi 1.500 meter pada pagi tadi.
Akibat embusan yang terjadi mulai pukul 06.54-07.08 WIB itu, terjadi hujan abu tipis di sebagian wilayah yang berjarak 6-7 kilometer dari puncak Merapi. Ketebalan abu di daerah ini dilaporkan sekitar 1 milimeter.(TR)
Share this post :
 
Support : Creating Website | Kang Lintas | Lintas Daerah
Copyright © 2011. Metro Post News - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Kang Lintas
Proudly powered by Lintas Daerah