Headlines News :
Home » , » Jepang minta Indonesia jaga perdamaian kawasan

Jepang minta Indonesia jaga perdamaian kawasan

Written By Jainal Fatmi on Senin, 16 Januari 2017 | 00.38

Bogor - Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe meminta Indonesia agar ikut menjaga perdamaian di kawasan Asia Tenggara.

"Jepang akan memberikan dukungan sebesar-besarnya bagi ASEAN yang akan memasuki usia 60 tahun untuk menegaskan prinsip kesatuan dan sentralitas ASEAN. Untuk itu pun mutlak dibutuhkan kepemimpinan Indonesia dan saya bertekad mendukung kuat Presiden Joko Widodo," kata PM Abe dalam konferensi pers bersama di Istana Bogor, Jabar, Minggu.

PM Shinzo Abe melakukan kunjungan resmi ke Indonesia pada 15-16 Januari 2017. Ia membawa sekitar 30 direktur utama perusahaan-perusahaan besar Jepang untuk meningkatkan kerja sama bidang politik, ekonomi, maritim, sosial dan budaya.

"Isu Laut China Selatan sudah menjadi perhatian bagi seluruh masyakarat internasional yang secara langsung mempengaruhi perdamaian stabiltas kawasan. Kami kembali menekankan prinsip penegakan aturan hukum dan penyesaian sengketa secara damai dan memastikan untuk bekerja sama dalam rangkaian pertemuan terkait ASEAN serta pertemuan internasional lain yang akan diselenggarakan tahun ini," ungkap PM Abe.

Abe juga menyinggung mengenai isu Korea Utara dalam pertemuannya dengan Presiden Joko Widodo.

"Mengenai isu Korea Utara khususnya berkaitan dengan pengembangan nuklir dan rudal yang telah menjadi ancaman tahap baru, kami telah bertukar pendapat mengenai tugas dalam Dewan Keamanan PBB. Selain itu kami kembali memastikan kedua negara bekerja sama supaya isu penculikan warga negara Jepang oleh Korea Utara," tambah PM Abe.

Untuk meningkatkan kerja sama di bidang pertahanan keamanan, Indonesia dan Jepang melakukan pertemuan menteri luar negeri dan menteri pertahanan atau lazim disebut "Two plus two" yang akan dilaksanakan di Indonesia.

"Di tengah penyebaran terorisme di Asia, kami sepakat Jepang akan bekerja sama dengan Indonesia yang merupakan negara besar yang mayoritas penduduknya Muslim moderat di mana generasi mudanya bisa punya harapan," ungkap PM Abe.


Kerja sama pertahanan

Senada dengan PM Abe, Presiden Joko Widodo juga ingin meningkatkan kerja sama pertahanan keamanan dengan Jepang melalui peningkatan hubungan diplomatik.

"Tahun depan Indonesia dan depan akan merayakan 60 tahun hubungan diplomatik dan kita sepakat tema perayaan tersebut adalah teknologi modern," kata Presiden Jokowi.

Presiden Jokowi juga mendorong Jepang melakukan peningkatan kerja sama maritim dengan negara-negara Indian Ocean Rim Association (IORA) dimana Indonesia menjadi ketua IORA pada tahun ini.

IORA adalah organisasi kerja sama 21 negara yang berada di Samudera Hindia dimana Indonesia menjadi salah satu anggotanya.

Pertemuan bilateral ini juga dihadiri oleh sejumlah menteri Kabinet Kerja seperti Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution, Menteri Koordinator Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan Wiranto, Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Puan Maharani, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Menteri ESDM Ignasius Jonan, Menteri Kelautan, dan Perikanan Susi Pudjiastuti.(*)
Share this post :
 
Support : Creating Website | Kang Lintas | Lintas Daerah
Copyright © 2011. Metro Post News - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Kang Lintas
Proudly powered by Lintas Daerah